in

Dampak Tanah Longsor Nganjuk, 7 Orang Hilang, 101 Warga Ngungsi

Upaya Tim SAR dalam pencarian korban tanah longsor di Nganjuk. Foto: dok.bnpb

NGANJUK (Jatengdaily.com) – Dampak tanah longsor di Nganjuk, sebanyak 101 warga Desa Ngetos masih mengungsi pascalongsor hingga Selasa (16/2/2021). Mereka mengungsi di halaman SD Negeri 3 Ngetos, Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Dr. Raditya Jati dalam keterangannya Rabu (17/2/2021), Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Nganjuk telah memberikan pelayanan kepada warga yang mengungsi pascalongsor. BPBD dengan unsur terkait lainnya mengoperasikan dapur umum dan pelayanan kesehatan. Di samping warga yang mengungsi, per Selasa (16/2), pukul 20.19 WIB, BPBD setempat mencatat sebanyak 54 KK atau 186 warga terdampak.

“Sementara itu, longsor mengakibatkan 12 warga meninggal dunia dan 20 luka-luka. Mereka yang luka mendapatkan perawatan medis di puskesmas setempat. Hingga semalam (16/2), tujuh warga masih dinyatakan hilang. Tim gabungan terus berupaya untuk melakukan pencarian dan evakuasi korban yang diperkirakan tertimbun longsor,” tambah dia.

Tim gabungan telah mengerahkan 5 alat berat untuk membantu pencarian korban di lokasi longsoran.

Peristiwa longsor di Desa Ngetos dipicu salah satunya hujan dengan intensitas sedang hingga tinggi. Rumah warga yang berada di bawah tebing kemiringan tertimbun longsoran hingga mengakibatkan 8 unit rumah warga rusak berat. BPBD Kabupaten Nganjuk menginformasikan kejadian ini berlangsung Minggu (14/2), pukul 18.30 WIB. yds

Written by Jatengdaily.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

GIPHY App Key not set. Please check settings

3 Daerah jadi Rujukan PPKM Mikro Termasuk Kalibening, Kabupaten Magelang

Sasaran Vaksinasi Tahap 2 dan 3, Lansia dan Pelayan Publik