Agar Lebih Inovatif dan Visioner, SG Tingkatkan Kompetensi Pengelola BUMDes Binaan

Foto bersama jajaran dari Unit CSR PT Semen Gresik dan peserta yang berasal dari pengurus/pengelola BUMDes binaan di 6 Desa di sekitaran perusahaan Semen Gresik. Foto:dok humas SG

REMBANG (Jatengdaily.com) – PT Semen Gresik melalui pilar program SG Mandiri menggelar ‘Pendidikan dan Pelatihan Penguatan Kelembagaan dan Strategi Pengembangan Bisnis BUMDes’ selama dua hari, Kamis-Jumat (4-5/3) di Grand Mega Resort & Spa, Cepu, Blora. Program ini menunjukkan posisi SG sebagai perusahaan persemenan di Tanah Air yang berkomitmen menjadi terdepan untuk membangun kemandirian desa.

Agenda utama kegiatan peningkatan kompetensi yang diikuti pengurus/pengelola BUMDes binaan di sekitar lokasi perusahaan adalah tutorial dari pakar terkait pengelolaan BUMDes. Tujuan strategisnya mengoptimalkan potensi sumber daya alam dan sumber daya manusia serta mengembangkan usaha di desa.

Program yang diharapkan sebagai sarana penguatan kelembagaan tersebut diikuti 18 peserta yang mewakili BUMDes dari enam desa di Kabupaten Rembang, yaitu Tegaldowo, Kadiwono, Pasucen, Kajar, Timbrangan dan Ngampel. Kegiatan ini dari awal hingga akhir menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

Menurut Kepala Unit Komunikasi dan CSR PT Semen Gresik Dharma Sunyata, dalam program ini peserta menerima transfer ilmu tentang tata kelola perusahaan, tata kelola perseroan terbatas, keuangan, perpajakan, pengembangan aset desa dan BUMDes berbasis partipasi masyarakat. Selain itu, mereka juga memperoleh penjelasan progres perusahaan patungan PT Sinergi Mitra Operasi Rembang (PT SMOR) yang sahamnya dimiliki oleh SG dan BUMDes di enam desa tersebut.

‘’Kegiatan dua hari ini lebih bersifat brainstorming, harapannya peserta yang mayoritas berstatus direktur BUMDes dan direktur PT (unit usaha BUMDes) meningkat kompetensinya, lebih inovatif dalam kegiatan usaha. Mereka juga jadi pionir yang visioner dengan ide-ide brilian dalam mengelola BUMDes,’’ kata Dharma dalam rilisnya, Senin (8/03/2021).

Menurut Dharma, kegiatan ini adalah momentum tepat untuk peningkatan kompetensi bagi pengelola BUMDes dan struktur di bawahnya. Tahun 2021 adalah tahun ketujuh, melalui pilar Program SG Mandiri pihaknya berfokus pada peningkatkan kesejahteraan dan taraf hidup masyarakat sekitar perusahaan, melalui kegiatan penguatan ekonomi.

‘’Tahun lalu kami sudah berkolaborasi mendirikan perusahaan patungan (PT SMOR). Harapan kami, peserta memahami konsepsi dasar tujuan dari dibentuknya perusahaan patungan. Mengerti rencana kerjanya, arah dan kebijakannya, cara penggunaan deviden. Kami memberikan penguatan kapasitas kerangka legal aspek perseroan kepada Direktur PT Bumdes yang kedudukanya juga sebagai manajemen perusahaan patungan,’’ tambahnya.

Sebagai kepanjangan tangan dari negara karena merupakan bagian dari BUMN, lanjut Dharma, Semen Gresik berkomitmen mengawal progres enam BUMDes binaan ini. Dia berharap perjuangan pengelola terus berlanjut hingga mencapai tujuan akhirnya yaitu meningkatkan Pendapatan Asli Desa demi kesejahteraan masyarakat dan kemandirian desa.

Menurut salah satu peserta Sadikun, Direktur BUMDes Mbangun Deso Kajar, Kecamatan Gunem, Rembang, kegiatan ini sangat strategis dan memberikan nilai tambah bagi para ujung tombak BUMDes. st

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here