Usai Libur Lebaran, Positif COVID-19 di Boyolali Naik 20 Persen

Ilustrasi

BOYOLALI (Jatengdaily.com) – Pascaliburan Lebaran, angka terkonfirmasi positif COVID-19 di Kabupaten Boyolali mengalami peningkatan sekitar 20 persen.

Data dari Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Boyolali, peningkatan tersebut terjadi secara epidemiologi (penyebaran penyakit) dalam jangka waktu dua minggu masa inkubasi usai kontak yang disusul dengan gejala.

“Sudah terlihat juga dari data-data kita, data pasien yang dirawat di rumah sakit saat ini juga sudah mengalami peningkatan. Kalau pada masa masa Lebaran itu kurang lebih di angka 30-40 persen untuk keterisian bangsal di rumah sakit dan saat ini sudah di angka lebih dari 50 persen,” ungkap Kepala Dinkes Kabupaten Boyolali, Ratri S. Survivalina, Senin (31/5/2021) seperti dilansir laman resmi Pemkab Boyolali.

Angka kasus COVID-19 di Kota Susu tercatat sebanyak 7.669 dengan 70 dirawat di rumah sakit, 116 menjalani isolasi mandiri. Selanjutnya selesai isolasi 7.164, dan meninggal 319. Dengan data tersebut, kondisi di Kabupaten Boyolali untuk persentase kesembuhan sebesar 93,4 persen, sedangkan persentase kematian ada 4,2 persen.

“Kemudian untuk total nilai indeks kesehatan masyarakat Boyolali sekarang nilainya 2,26 masuk kategori zona risiko sedang atau zona oranye,” ujar Lina.

Sementara itu, terdapat tiga klaster yang mendominasi penambahan kasus konfirmasi positif COVID-19. Ketiga klater tersebut merupakan klaster keluarga yang berasal dari Desa Tlogolele, Kecamatan Selo sejumlah 17 kasus, di Desa Kebonan, Kecamatan Karanggede jumlahnya ada lima kasus, dan di Desa Mojolegi, Kecamatan Teras ada empat kasus.

Disinggung mengenai pelaksanaan vaksinasi di Kabupaten Boyolali, pihaknya mengatakan bahwa hingga hari ini, sudah dilaksanakan 41.679 dosis pertama vaksin Sinovac dan 33.405 dosis kedua vaksin Sinovac. Sementara itu, vaksin AstraZeneca telah disuntikan sejumlah 6.607 dosis pertama. Pihaknya masih memprioritaskan lansia sebagai sasaran vaksinasi.

“Saat ini masih berjalan prioritas tetap lansia namun sekarang ada program baru dari Kementerian Kesehatan karena untuk vaksinasi lansia ini ternyata banyak mengalami hambatan. Maka dikenal program two in one, dua lansia yang didampingi oleh satu non lansia,” pungkasnya.

Keterisian Tempat Tidur
Sementara itu data Rumah Sakit Umum Daerah Pandan Arang (RSUPA) Boyolali, keterisian tempat tidur pasien COVID-19 mencapai 50 persen.

Hal tersebut dijelaskan Direktur RSUDPA Boyolali, Siti Nur Rokhmah Hidayati saat dijumpai pada Senin (31/5/2021).

“Kurang lebih hampir dua minggu paska Lebaran ini memang kasus yang ada di Rumah Sakit Umum Daerah Pandan Arang, COVID-19 ini meningkat,” ujarnya.

Bangsal Brotowali I kini terisi 100 persen, dari 20 kapasitas tempat tidur kesemuanya terisi oleh pasien dengan gejala sedang menuju berat. Kemudian Bangsal Kanwa yang merawat pasien COVID-19 dengan gejala ringan hingga sedang kini 90 persen terisi oleh pasien yang menempati 20 tempat tidur dari kapasitas 22 tempat tidur. Sedangkan untuk Bangsal Brotowali II dalam kondisi kosong.

“Kemudian untuk di ruang ICU (Intensive Care Unit) ini terisi dari kapasitas enam tempat tidur terisi tiga pasien jadi 50 persen. Kemudian di ruang PICU (Pediatric ICU ) untuk anak itu terisi 50 persen (kapasitas satu terisi satu). Jadi memang ada peningkatan,” ungkapnya. yds

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here