Pelantikan pengurus PAPDI Cabang Semarang, periode 2018-2021. Foto: ist

SEMARANG (Jatengdaily.com)– Era diberlakukannya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA), lalu lintas tenaga kerja juga makin menglobal. Tenaga kerja asing bisa bekerja di Indonesia, sebaliknya, tenaga kerja Indonesia berpeluang bekerja di luar negeri.

Begitu juga dengan keberadaan dokter Indonesia, diharapkan harus bisa menjadi tuan rumah di negara sendiri, jangan kalah dalam menghadapi serbuan dokter asing atau dari luar negeri. Dokter spesialis penyakit dalam harus selalu update ilmu dan meningkatkan kompetensi. ”Ini untuk menghadapi serbuan masuknya dakter asing,” jelas Ketua Pengurus Besar (PB) Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI), dr Sally Aman Nasution SpPD KKV FINASIM FACP, Minggu (5/5/2019).

Dia mengatakan hal itu saat Pelantikan pengurus PAPDI Cabang Semarang, periode 2018-2021, oleh Pengurus Besar PAPDI, di Hotel Gumaya. Terpilih sebagai Ketua PAPDI Cabang Semarang adalah Dr dr Hery Djagat Prnomo SPPD KGEH FINASIM.

Untuk menyikapi kondisi ini, regulasi Kementerian Kesehatan dan Konsil Kedokteran Indonesia membuat kesepakatan, bagi dokter asing yang akan buka praktik di Indonesia, tidak boleh di tempat yang sudah ada dokter dari Indonesia.

”Kami mendistribusikan dokter spesialis penyakit dalam dengan persebaran merata, hampir di seluruh Indonesia. Langkah lain, adalah mendorong dokter spesialis penyakit dalam selalu update ilmu untuk meningkatkan kompetensi kemampuan,” jelasnya.

Ada 15 tempat pendidikan spesialis penyakit dalam se-Indonesia. Sedangkan jumlah dokter spesialis penyakit dalam di Indonesia mencapai 4.200 orang dengan 38 cabang PAPDI seluruh Indonesia.

dr Hery Djagat Purnomo mengatakan, saat ini sejumlah penyakit dalam di Indonesia butuh perhatian khusus. Mulai dari jantung, diabetes, ginjal, stroke, hepatitis dan lainnya, yang menyebabkan kematian.

Lahirnya PAPDI sebagai bentuk upaya para dokter spesialis untuk memberi layanan kesehatan kepada masyarakat. ”Oleh karena itu bersama-sama asosiasi ini bisa bekerja baik untuk masyarakat,” jelasnya.

Untuk meningkatkan kualitas dokter spesialis, acara pelantikan juga dibarengi dengan kegiatan seminar atau workshop untuk sharing update ilmu di bidang kedokteran, khususnya penyakit dalam.

Hadir juga Ketua IDI Jateng dr Djoko Handojo, Ketua IDI Kota Semarang dr Elang Sumambar. Turut dilantik, Sekretaris PAPDI dr Zulfahmi Wahab SpPD FINASIM dan Wakil Sekretaris PAPDI Cabang Semarang dr Didik Indiarso SpPD KGEH. she

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here