in

Penelitian Mahasiswa Unissula Tentang Kidult Lolos PKM Nasional

Penelitian Mahasiswa Unissula. Foto: dok

SEMARANG (Jatengdaily.com)- Tiga mahasiswa Fakultas Psikologi Unissula berhasil meraih pendanaan Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) tahun 2023. Mereka adalah Tsania Zahrotun Nabila, Wardah Alqo’idah, dan Muhammad Firdaus Ar-raza yang dibimbing oleh dosen Fakultas Psikologi, Erni Agustina Setiowati SPsi MPsi Psikolog. Mereka meneliti masalah Kidult yang sedang viral dan alternatif penanganannya.

Kidult merupakan sebuah kondisi pada orang dewasa yang suka melakukan tindakan atau membeli barang yang ditujukan untuk anak kecil dengan tujuan untuk mengobati dan mewujudkan kebahagiaan di masa kecilnya yang belum terpenuhi. Salah satu faktor penyebab dari perilaku kidult adalah keinginan masa lalu yang belum terwujud, sehingga hal ini berkaitan dengan unfinished business atau masalah yang belum terselesaikan.

“Sekarang ini banyak orang dewasa yang bermain dengan model permainan di masa kecilnya, apalagi saat masa pandemi kemarin, banyak orang berdiam di rumah dan untuk mengatasi kebosanan, mereka kembali pada mainan masa kecilnya. Bahkan baru-baru ini permainan lato-lato kembali viral, tidak hanya anak kecil saja namun orang dewasa juga memainkannya.

”Fenomena tersebut bernama kidult, kidult membawa dampak negatif, diantaranya memunculkan sifat kekanak-kanakan, ketergantungan dengan mainan di masa kecil, dan cenderung tidak memposisikan dirinya menuju masa depan, namun sebaliknya,” jelas ketua tim Tsania Zahrotun Nabila di kampus Unissula Senin (23/10/2023).

Lebih lanjut ia menjelaskan terdapat 24 partisipan yang bergabung dalam penelitian ini. Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Fakultas Psikologi Unissula. Penelitian telah dimulai pada bulan Juni 2023 dan akan berlangsung sampai bulan Oktober 2023 ini.

“Kami menawarkan suatu metode kreatif dan inovatif untuk menurunkan perilaku kidult yaitu dengan metode forecall. Forecall merupakan kepanjangan dari Forgive, Reframing, dan Recall. Metode ini dimaksudkan agar seseorang yang mengalami kidult dapat berdamai dengan masa lalunya, terkhusus unfinished business yang ada pada dirinya,” Ungkap Wardah Alqo’idah.

Ia mengharapkan hasil penelitian tersebut dapat memberikan kontribusi dan manfaat bagi masyarakat. Selain itu juga dapat diterbitkan dalam jurnal ilmiah sebagai sumbangsih terhadap ilmu pengetahuan, khususnya di bidang psikologi.

Sebagai penutup Firdaus Ar-raza menambahkan jika sebelum melangkah ke masa depan, alangkah baiknya kita mundur sejenak, menuntaskan segala hal yang belum terselesaikan, supaya kita dapat melaju dengan kencang ke arah masa depan yang gemilang. ”Seperti halnya penelitian kami, berfokus untuk memaafkan dan mengikhlaskan segala keinginan-keinginan di masa kecil yang belum terwujud dan kemudian mencari berbagai alasan positif serta mengambil hikmah dibalik kejadian tersebut,” kata Firdaus Ar-raza. she

Written by Jatengdaily.com

Unissula Fasilitasi Mahasiswa Pahami Budaya Internasional

MK Tolak Gugatan Batas Usia Capres dan Cawapres 70 Tahun