in

Pusat Ekonomi Baru Tumbuh Pesat di Wilayah Pinggiran Kota Semarang

Kawasan Pearl of Java (POJ) City akan dibangun sebagai kawasan kota mandiri dan modern yang berlokasi di Kawasan Pantai Marina, Kota Semarang, baru-baru ini. Foto:dok

SEMARANG (Jatengdaily.com) – Satu tahun terakhir, pembangunan di Kota Semarang tumbuh pesat, di antaranya dibangunnya beberapa pusat perbelanjaan atau mal baru yang menjadi daya tarik bagi wisatawan. Dengan kemudahan perizinan dan support dari Pemerintah Kota Semarang, saat ini anyak investor yang berani menanamkan fondasi bisnisnya, untuk membangun tempat keramaian masyarakat di wilayah pinggiran Kota Semarang.

Menariknya, pembangunan tersebut tidak berpusat di tengah kota saja, namun justru mulai membuka simpul ekonomi baru yang ada di wilayah pinggiran Kota Semarang, misalnya di Kecamatan Semarang Barat dan Mijen.

“Kota Semarang kini menjadi daya tarik bagi investor untuk mengembangkan bisnisnya. Tidak hanya di wilayah pusat kota saja, namun beberapa titik di wilayah lainnya juga. Sehingga, nantinya terbentuk klaster-klaster atau kawasan pusat ekonomi baru dan pariwisata. Seperti di wilayah Utara, akan ada wilayah baru Pearl of Java (POJ) City, yakni kawasan kota mandiri.

”Lokasinya yang berada di pesisir pantai Semarang tersebut dilengkapi fasilitas di antaranya berupa kampus, restoran dengan view pantai, pertokoan dan sarana olahraga serta hunian. Sehingga nantinya dibuat sebagai kawasan ekonomi dan pariwisata,” papar Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu, baru-baru ini.

Selain adanya kawasan POJ City, kemudian, adanya pelabuhan, stasiun dan bandara, serta akses flyover Madukoro sekaligus menjadi pintu gerbang utama bagi wisatawan saat masuk Kota Semarang.

Sedangkan di wilayah Barat, dibuat klaster atau kawasan industri. Karena terdapat banyak pabrik seperti Kawasan Industri Gatot Subroto, Kawasan Industri Wijayakusuma (KIW), Avarna, dan sebagainya.

Selanjutnya di Semarang bagian Selatan, kata Mbak Ita, selain tumbuh simpul ekonomi baru, juga ditambah pusat edukasi. Dengan adanya perguruan tinggi seperti Universitas Diponegoro, dan politeknik Negeri Semarang. “Tentunya akan bermanfaat bagi masyarakat sekitar dan berdampak untuk pertumbuhan ekonomi,” imbuhnya.

Dijelaskannya, juga akan dibangun kawasan Pakuwon, yakni berupa mal, hotel dan apartemen di wilayah Gombel, Kecamatan Banyumanik. Dan informasinya juga akan dibangun sport centre yang berlokasi di eks-Lapangan Golf Sedangmulyo, Kecamatan Tembalang. Meski saat ini masih dalam masa perencanaan.

“Diharapkan dengan tumbuhnya pusat ekonomi baru di wilayah pinggiran, akan menciptakan pemerataan dalam proses pembangunan di Kota Semarang. Tentunya kami berharap akan memberikan dampak positif bagi warga sekitar,” paparnya.

Salah satu warga Semarang Utara, Yanti mengatakan, dengan adanya pembangunan berbagai fasilitas dan tempat keramaian baru di wilayah pinggiran ini, akan makin memudahkan masyarakat untuk mengakses banyak hal. Sehingga tidak harus ke kota, yang lokasinya cukup jauh bagi masyarakat pinggiran, seperti masyarakat di Kecamatan Semarang Utara.

Dia berharap, dengan banyaknya pusat ekonomi baru ini, akan berdampak pada peningkatan ekonomi masyarakat sekitarnya. “Misalnya untuk kebutuhan tenaga kerja dan karyawan, sebisa mungkin bisa menyerap warga sekitar. Jadi pembangunannya bisa dirasakan oleh masyarakat yang ada di lingkungan kawasan atau klaster yang dibangun tersebut,” pungkasnya. St

Written by Jatengdaily.com

Hindari Makanan Gorengan Berlebihan, Ini Resep Mbah Ngatemi Calhaj Jateng Tertua Berusia 99 Tahun

Percantik Wajah Kota Yogyakarta Lewat Penataan Kabel Fiber Optik