in ,

IDAI Usulkan PTM Dihentikan Sementara, Menyusul Meninggalnya Siswa di Magelang Karena Covid

Ilustrasi

SEMARANG (Jatengdailyi.com)- Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Jawa Tengah meminta kepada pemerintah daerah, untuk menghentikan pembelajaran tatap muka (PTM) pasca meninggalnya anak usia 7 tahun akibat covid-19 di Kota Magelang.

Sekretaris IDAI Jateng, Choirul Anam mengungkapkan hal tersebut untuk mengantisipasi penularan Covid-19 pada anak.

“Ya betul, kami dapat laporan ada satu anak meninggal usai terkonfirmasi covid-19,” ungkap Anam, Rabu (10/08/22).

Menurut Anam, selain penutupan PTM sebgaua bentuk antisipasi penularan covid-19 pada anak, percepatan vaksinasi dosis satu dan dua juga perlu dilakukan.

“Vaksin juga belum semua anak mendapatkan,” ucapnya.

Lanjut Anam, penerapan protokol kesehatan di lingkungan sekolah dan keluarga juga perlu diperketat kembali.

“Prokes ketat juga perlu diterapkan,” kata Anam.

Anam menjelaskan, penularan covid-19 pada anak kembali masif sejak Juli lalu, pihaknya mencatat sebanyak 20 anak di Jawa Tengah terkonfirmasi covid-19.

“awal tahun sempat nihil, namun pada pertengahan tahun ini ada kenaikan,” jelasnya.

Dari informasi yang dihimpun suarajawatengah.id, sebelumnya anak usia 7 tahun di Kota Magelang meninggal akibat terkonfirmasi covid-19 dan sempat mendapatkan perawatan medis. adri-she

Written by Jatengdaily.com

Temuan Potongan Kerangka Manusia di Boja Kendal Bertato ‘Alif Budiman’ Diduga Korban Penusukan

8 Pelaku Pembacokan Pengguna Jalan di Kota Semarang Diringkus, Mereka dari Dua Geng & di Bawah Umur